Aksi May Day di Indonesia

Leave a comment

16 March 2013 by boeroehnews2013

Sumber : Prespektif News

Rini Kusnadi*

May Day adalah salah satu peristiwa besar dalam sejarah gerakan buruh. May Day juga telah menjadi sebuah memori kolektif kaum buruh. May Day diperingati untuk mengenang kemenangan perjuangan 8 jam kerja melalui aksi-aksi buruh di berbagai belahan dunia, terutama di Chicago pada tahun 1886. Sebelumnya, kaum buruh bisa bekerja 12 atau 16 jam sehari. Namun, perjuangan ini bukan tanpa pengorbanan. Pada aksi di Chicago, misalnya, polisi menembaki kaum buruh dengan brutal. Bahkan beberapa pimpinan buruh yang terlibat dalam demonstrasi tersebut juga ditangkap dan dihukum mati.

May Day, dengan demikian, bukanlah peringatan yang bermakna biasa. May Day adalah hari kemenangan kelas buruh, yang dalam pemaknaan selanjutnya menjadi hari untuk mengingat bahwa kelas buruh adalah kelas yang mampu mengubah sistem kapitalisme.

Di Indonesia, May Day mulai diperingati pada tahun 1920. Bahkan Indonesia tercatat sebagai negara Asia pertama yang merayakan 1 Mei sebagai hari buruh. Melalui UU Kerja No. 12 Tahun 1948, pada pasal 15 ayat 2, dinyatakan bahwa “Pada hari 1 Mei buruh dibebaskan dari kewajiban kerja.”

Berdasarkan peraturan tersebut, kaum buruh di Indonesia, selalu memperingati May Day setiap tahunnya. Ini berarti sudah sejak lebih dari 90 tahun yang lalu May Day telah diakui sebagai harinya kaum buruh di Indonesia.

Orde Baru kemudian melarang buruh untuk memperingati May Day, karena dianggap sebagai kegiatan politik yang subversif. Hal ini dilakukan karena Orde Baru memiliki ketakutan tersendiri terhadap kesolidan buruh di Indonesia, terutama perayaan May Day bisa mengkonsolidasikan ribuan buruh.

Namun pada tanggal 1 Mei 1994, Serikat Buruh Sejahtera Indonesia (SBSI) kembali merayakan May Day di Medan, walaupun di bawah represifitas pemerintahan Orde Baru. Hal ini kemudian dilanjutkan oleh Solidaritas Mahasiswa Indonesia untuk Demokrasi (SMID) dan Pusat Perjuangan Buruh Indonesia (PPBI) dalam merayakan May Day pada tahun 1995. Aksi yang digalang oleh SMID dan PPBI ini ditujukan ke kantor Departemen Tenaga Kerja dan kantor Gubernur Jawa Tengah, sebagai simbol pusat kekuasaan.

Pasca jatuhnya Orde Baru di tahun 1998, aksi-aksi dalam memperingati May Day semakin marak dilakukan. Sepanjang tahun 1998-2012, aksi-aksi peringatan May Day banyak di lakukan di pusat-pusat kekuasaan, seperti Kantor Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Kantor Gubernur, Istana Negara, Depnaker, Disnaker, Gedung DPR/MPR, dan lain-lain.

Namun menariknya, di rentang waktu tersebut terjadi perubahan tujuan aksi dari pusat kekuasaan ke kawasan industri, yakni pada rentang tahun 1997-2000. Pada rentang waktu tersebut, aksi-aksi May Day banyak dilakukan di kawasan-kawasan industri, seperti kawasan industri Tandes Surabaya, kawasan Industri di Sidoarjo, Gresik, Ungaran Jawa Tengah, dan Sukoharjo. Perubahan pola aksi ke kawasan industri ini dilakukan karena kawasan industri merupakan jantung kapitalisme. Dengan dilakukannya aksi di kawasan industri, maka produksi di pabrik akan berhenti dan pemilik modal akan mengalami kerugian besar. Isu Mayday pada tahun-tahun ini pun bukan hanya mengangkat isu normatif saja, namun didominasi dengan isu Mayday sebagai hari libur nasional dan kenaikan upah 100%.

Perubahan pola aksi ke pusat kekuasaan kembali marak terjadi pada kurun waktu 2001-2007. Namun isu Mayday yang diangkat pada rentang waktu ini mulai menjadi sangat politis karena mengusung lawan neoliberalisme dan kapitalisme, menolak revisi UUK No. 13. Sementara walaupun di rentang waktu 2008-2012 masih di warnai aksi-aksi ke pusat kekuasaan, namun yang berbeda di kurun waktu ini ialah serikat buruh kuning mulai ikut aksi memperingati Mayday. Pada tahun-tahun ini, isu yang mendominasi adalah isu upah, tolak PHK, hapus sistem kerja kontrak dan outsourcing.

Perubahan pola aksi ke pusat kekuasaan ini, pada awalnya ditanggapi sangat keras oleh rejim penguasa. Upaya untuk melarang kaum buruh untuk aksi ke pusat kekuasaan sangat gencar dilakukan oleh rejim penguasa melalui aparat keamanan. Bahkan sempat muncul pelarangan dan intimidasi terhadap pengemudi truk agar tidak mengangkut buruh aksi ke pusat-pusat kekuasaan.[1] Namun seiring dengan waktu, respons dari rejim penguasa semakin melunak terhadap aksi-aksi buruh ke pusat kekuasaan. Dalam akhir-akhir tahun ini, pihak penguasa hanya menghimbau agar aksi buruh tidak rusuh serta mengawal secara ketat aksi-aksi yang dilakukan oleh buruh ke pusat kekuasaan.[2]

Selama tahun 2012, selain peringatan Mayday, buruh kembali banyak melakukan aksi di kawasan industri. Pada periode Oktober-November saja, aksi yang dilakukan di berbagai kawasan industri ini menyebabkan kerugian yang tidak sedikit bagi pengusaha. Dalam wawancaranya dengan Tempo Interaktif,[3] Haryadi B. Sukamdani, Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (APINDO) Bidang Pengupahan mengatakan, kerugian yang dialami pengusaha akibat gejolak demonstrasi buruh di Bekasi, Jawa Barat, mencapai miliaran rupiah. Angka kerugian ini bisa lebih tinggi karena demonstrasi yang dilakukan buruh menghambat pengiriman barang. Selain itu, kerugian disebabkan oleh waktu produksi yang hilang akibat pekerja yang berdemonstrasi. Ketua Hubungan Industrial dan Advokasi Dewan Pengurus Nasional Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Hasanuddin Rachman juga berpendapat, kerugian akibat demo buruh selama tahun 2012 sejumlah Rp190 triliun atau 20 miliar dolar AS.[4]

Bukan hanya itu, akibat aksi yang dilakukan pada tanggal 3 Oktober 2012, Kawasan Industri Pulogadung diperkirakan menderita kerugian hingga Rp400 Miliar.[5] Industri makanan dan minuman mengalami kerugian hingga mencapai Rp2 triliun.[6] Bahkan, Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Kepri Johannes Kennedy Aritonang mengatakan, demo ribuan buruh yang digelar, Rabu (3/10) lalu telah menimbulkan kerugian bagi pengusaha di Batam sekitar US$40 juta atau setara dengan Rp383 miliar (US$1=Rp9.586). Angka tersebut merupakan akumulasi kerugian secara langsung sekitar US$10 juta dan kerugian tidak langsung sekitar US$30 juta.[7]

Artinya, para pemilik modal telah mengalami kerugian yang sangat besar ketika aksi-aksi buruh ditujukan ke kawasan-kawasan industri. Hal ini jugalah yang menyebabkan tuntutan buruh mulai mendapatkan perhatian yang sangat besar, baik dari media massa, pemilik modal maupun rejim penguasa. Selama beberapa minggu, media massa selalu mengangkat aksi-aksi buruh yang melakukan penutupan kawasan Industri hingga sweeping buruh.[8] Selain itu, rejim penguasa pun mulai banyak mengeluarkan pernyataan bahwa aksi-aksi buruh tersebut akan menggangu pertumbuhan ekonomi yang ingin dicapai oleh pemerintah saat ini.[9] Sedangkan pihak pemilik modal bahkan sempat mengancam akan melakukan lock-out (pemogokan) jika pemerintah tidak mampu menangani aksi-aksi buruh yang melakukan penutupan kawasan industri, karena pemilik modal telah mengalami kerugian yang sangat besar. Dari aksi-aksi buruh yang menutup kawasan industri ini juga mulai membuahkan hasil dengan dipenuhinya kenaikan upah minimum provinsi yang cukup tinggi bagi buruh, walaupun belum sesuai dengan tuntutan para buruh.[10]

Berdasarkan perjalanan aksi-aksi buruh dalam memperingati May Day dari tahun-tahun hingga aksi-aksi buruh di tahun 2012 ini tentunya akan menjadi pelajaran yang sangat berharga bagi kaum buruh dalam memperjuangkan hak-haknya. Yang harus diperhatikan adalah aksi yang mengganggu arus modal dan investasi menjadi sangat efektif untuk menyita perhatian rejim penguasa dan pemilik modal, bahkan hingga dipenuhinya tuntutan-tuntutan para buruh. Untuk itu, tujuan, metode dan pola aksi yang dilakukan oleh buruh harus dipikirkan secara matang sehingga tuntutan-tuntutan yang disampaikan dapat dipenuhi atau minimal mendapatkan perhatian luas dari masyarakat.

*Penulis adalah Menteri Perempuan Konfederasi Serikat Nasional (KSN)

[1] “Ternyata, Polisi Larang PO Bus Angkut Pendemo!” Kompas, 28 Januari 2010, http://megapolitan.kompas.com/read/2010/01/28/14355176/Ternyata..Polisi.Larang.PO.Bus.Angkut.Pendemo diakses 12 Maret 2013

[2] Di Tangerang, polisi menurunkan 600 personil untuk Mayday 2012. Kemudian, TNI dan Polri menurunkan 16,068 yang terdiri dari 2400 anggota TNI dan sisanya Polisi untuk Mayday 2012. Sementara di Surabaya, Polisi mengerahkan personil sebanyak 2,700 dan TNI sebanyak 300 personil. Lihat., “Amankan ‘May Day’ Polisi Kerahkan Ratusan Personel, Republika Online, 26 April 2012, http://www.republika.co.id/berita/nasional/jabodetabek-nasional/12/04/26/m337o8-amankan-may-day-polisi-kerahkan-ratusan-personel diakses 12 Maret 2013; “Amankan Aksi Buruh, TNI dan Polda Metro Jaya Kerahkan Puluhan Ribu Personil, Rakyat Merdeka Online, 28 April 2012, http://www.rmol.co/read/2012/04/28/62111/Amankan-Aksi-Buruh,-TNI-dan-Polda-Metro-Jaya-Kerahkan-Puluhan-Ribu-Personil- diakses 12 Maret 2013; dan “Aksi Buruh di Surabaya Dijaga Polisi dan TNI,TEMPO, 1 Mei 2012, http://www.tempo.co/read/news/2012/05/01/058400838/Aksi-Buruh-di-Surabaya-Dijaga-Polisi-dan-TNI diakses 12 Maret 2013

[3] “Buruh Berdemo, Kerugian Miliaran,” TEMPO, 27 Januari 2012, http://www.tempo.co/read/news/2012/01/27/090380004/Buruh-Berdemo-Kerugian-Miliaran diakses 12 Maret 2013

[4] “Kerugian Akibat Demo Buruh Capai Rp190 Triliun,” Harian Analisa, 29 November 2012, http://www.analisadaily.com/news/read/2012/11/29/90581/kerugian_akibat_demo_buruh_capai_rp190_triliun/#.UT8J2n2TPqc diakses 12 Maret 2013

[5] “Demo Buruh Pukul Investasi,” Malutpost, 22 November 2012, http://malutpost.co.id/?p=4692 diakses 12 Maret 2013

[6] “Demo Buruh Rugikan Industri Makanan dan Minuman Rp 2 T, Tribunnews, 3 Oktober 2012, http://www.tribunnews.com/2012/10/03/demo-buruh-rugikan-industri-makanan-dan-minuman-rp-2-tdiakses 12 Maret 2013

[7] “Kerugian Akibat Demo Capai US$ 40 Juta,” Haluankepri, 5 Oktober 2012 http://www.haluankepri.com/news/batam/35252-kerugian-akibat-demo-capai-us-40-juta.html diakses 12 Maret 2013

[8] Sebagai contoh, lihat., “Buruh Demo: Perusahaan PMA Resah, Khawatir Aksi Sweeping Besok,” Kabar24, 4 Maret 2013, http://www.kabar24.com/index.php/demo-buruh-perusahaan-pma-resah-khawatir-aksi-sweeping-besok/ diakses 12 Maret 2013; Chandra Gunawan, “Demo Buruh Batam: 70 PMA di Kawasan Industri Batamindo Khawatir Aksi Sweeping, bisnis-kepri.com, 4 Maret 2013, http://www.bisnis-kepri.com/index.php/2013/03/demo-buruh-batam-70-pma-di-kawasan-industri-batamindo-khawatir-aksi-sweeping/ diakses 12 Maret 2013; dan, “Buruh Bekasi Gelar Aksi di Empat Lokasi, Antaranews, 3 Oktober 2012, http://www.antaranews.com/berita/336547/buruh-bekasi-gelar-aksi-di-empat-lokasi, diakses 12 Maret 2013

[9] Sebagai contoh, lihat., “Aksi Buruh Dikhawatirkan Ganggu Investasi,” Suara Merdeka, 6 November 2012, http://www.suaramerdeka.com/v1/index.php/read/news/2012/11/06/134769/Aksi-Buruh-Dikhawatirkan-Ganggu-Investasi diakses 12 Maret 2013

[10]  Rata-rata kenaikan UMP di tahun-tahun sebelumnya hanya berkisar 10,27%, sementara kenaikan UMP untuk tahun 2013 mencapai 18,23%. Sebagai contoh, lihat., “Kenaikan UMP 2013 Rata-rata 18,32%,”Metrotvnews, 8 Januari 2013, http://www.metrotvnews.com/metronews/read/2013/01/08/2/121178/Kenaikan-UMP-2013-Rata-Rata-1832 diakses 12 Maret 2013

About these ads

Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Pilih Bahasa Tampilan

Free counters!

Poling UMP Sulsel 2015

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,217 other followers

%d bloggers like this: